Jenis Alur Drama

A. Pendahuluan

Dalam drama terdapat banyak unsur. Salah satu dari unsur tersebut adalah alur. Alur merupakan jalan cerita atau urut-urutan peristiwa dalam drama. Alur terdiri dari banyak jenis. Berikut ini akan  dikemukakan jenis-jenis drama setelah menelaah beberapa pendapat yang relevan dari sumber pustaka yang terjangkau.

B. Kutipan Pendapat

Jenis alur dapat dikelompokkan dengan menggunakan berbagai kriteria. Berdasarkan  kriteria urutan waktu: (Hariyanto, 2000:39)

  • Alur maju

    Alur maju disebut juga alur kronologis, alur lurus atau alur progresif. Peristiwa-peristiwa ditampilkan secara kronologis, maju, secara runtut dari awal tahap, tengah hingga akhir.

    • Alur mundur

      Alur mundur disebut juga alur tak kronologis, sorot balik, regresif, atau flash-back. Peristiwa-peristiwa ditampilkan dari tahap akhir atau tengah dan baru kemudian tahap awalnya.

      Berdasarkan  kriteria jumlah: (Hariyanto, 2000:39)

      • Alur tunggal

      Dalam alur tunggal biasanya cerita drama hanya menampilkan seorang tokoh protagonis. Cerita hanya mengikuti perjalanan hidup tokoh tersebut.

      • Alur jamak

      Dalam alur jamak, biasanya cerita drama menampilkan lebih dari satu tokoh protagonis. Perjalanan hidup tiap tokoh ditampilkan.

      Berdasarkan kriteria hubungan antarperistiwa:(Hariyanto, 2000:39)

      • Alur erat

        Alur erat disebut juga alur ketat atau padat. Dalam drama yang beralur cepat, susul menyusul, setiap bagian terasa penting dan menentukan.

        • Alur longgar

          Alur longgar berbanding terbalik dengan alur ketat. Hubungan antarperistiwanya longgar, tersajikan secara lambat, dan diselingi berbagai peristiwa tambahan. Pembaca atau penonton dapat meninggalkan atau mengabaikan adegan tertentu yang berkepanjangan dengan tanpa kehilangan alur utama cerita.

          Berdasarkan kriteria cara pengakhirannya: s(Hariyanto, 2000:39)

          • Alur tertutup

            Dalam drama yang beralur tertutup, penampilan kisahnya diakhiri dengan kepastian atau secara jelas.

            • Alur terbuka

              Dalam drama yang beralur terbuka, penampilan kisahnya diakhiri secara tidak pasti, tidak jelas, serba mungkin. Jadi akhir ceritanya diserahkan kepada imajinasi pembaca atau penonton.

              Dalam Kamus Istilah Sastra, terdapat alur:

              • Alur bawahan

              Alur kedua atau tambahan yang disusupkan disela-sela bagian alur utama sebagai variasi. Alur bawahan merupakan lakuan tersendiri tetapi yang masih ada hubungannya dengan alur utama. Ada kalanya alur bawahan ini dimaksudkan untuk menimbulkan kontras, adakalanya sejalan dengan alur utama. (Sudjiman, 1990: 4)

              • Alur erat (ketat)

              Jalinan peristiwa yang sangat padu di dalam suatu karya sastra, kalau salah satu peristiwa ditiadakan, keutuhan cerita akan terganggu. (Sudjiman, 1990: 4-5)

              • Alur longgar

              Jalinan peristiwa yang tidak padu di dalam karya sastra, meniadakan salah satu peristiwa tidak akan menganggu jalan cerita. (Sudjiman, 1990: 5)

              • Alur menanjak

              Jalinan peristiwa dalam satu karya sastra yang semakin menanjak sifatnya. (Sudjiman, 1990: 5)

              Dalam www.google.com alur atau jalan cerita adalah rangkaian cerita yang disusun secara logis. Alur ini biasanya terbagi atas beberapa unsur, yaitu: perkenalan, pertikaian, perumitan, puncak/klimaks, peleraian, dan akhir cerita. Ada dua jenis alur, yaitu:

              1. Alur longgar, yaitu jika sebagian alur ditinggalkan keutuhan cerita tidak  terganggu.

              2. Alur ketat, yaitu jika sebagian alur ditinggalkan keutuhan cerita menjadi terganggu.

              Alur/plot adalah jalan cerita atau urut-rutan peristiwa dalam drama. Jenis alur:

              • Alur maju

              Tahapan alur maju meliputi: pengenalan masalah, pertikaian, puncak masalah (klimaks), anti klimaks, penyelesaian masalah, cerita selesai.

              • Alur mundur/flashback/regresif

              Pada alur mundur cerita dimulai dari masa lalu, cerita masa sekarang, kemudian cerita masa yang akan datang.

              • Alur campuran

              Alur campuran merupakan alur yang dimulai dari awal/masa sekarang, masa lalu, kembali ke masa sekarang, kemudian masa depan.

              Dalam Intisari Bahasa dan Sastra Indonesia, bagian-bagian dari alur adalah: perkenalan, pertikaian, perumitan, puncak atau klimaks, peleraian, dan akhir cerita. Ada dua jenis alur, yaitu alur ketat dan alur longgar. Alur ketat adalah jika sebagian alur ditinggalkan, keutuhan cerita menjadi terganggu. Sedangkan alur longgar adalah alur yang jika sebagian alur ditinggalkan, keutuhan cerita tidak terganggu. (Nurdin dan Maryani, 2002:271)

              Dalam tiap skenario terdapat bagian awal, bagian tengah atau disebut juga bagian “yang ruwet”, dan bagian akhir.

              • Bagian awal

              Sebelum masalah pokok diletakkan oleh pengarang sebagai dasar penggarapan, pada menit-menit permulaan pengarang memberikan berbagai informasi penting. Bersama dengan itu ia pun berupaya agar penonton terpukat. Pada bagian awal ini terungkap jawaban dari pertanyaan sekitar dimana peristiwa terjadi, kapan terjadi, siapakah pelaku-pelakunya, bagaimana peristiwa itu terjadi. Hal tersebut disebut dengan eksposisi (exposition), yang berfungsi sebagi pengantar. Selesai eksposisi baru tampil initial incident, yaitu peristiwa penggerak yang akan menuju klimaks dengan melewati berbagai penanjakkan action.

              • Bagian tengah

              Dibagian ini disusun kejadian-kejadian yang bersangkut paut dengan masalah pokok yang telah disodorkan kepada penonton dan membutuhkan jawaban. Perubahan perlu dilakukan jika plot memang menuntut demikian.

              • Bagian akhir

              Pada bagian inilah seluruh pertanyaan satu demi satu terjawab. Di sini tercapai klimaks terbesar. Jika pada bagian-bagian sebelumnya terjadi klimaks juga, hendaknya bagian akhir merupakan klimaks terbesar, setelah melewati berbagai krisis.

              Karya sastra yang lengkap mengandung cerita, pada umumnya mengandung delapan bagian alur. Bagian-bagian tersebut adalah: (Hariyanto, 2000:38-39)

              • Eksposisi

              Eksposisi sering disebut sebagi paparan. Eksposisi adalah bagian karya sastra drama yang berisi keterangan mengenai tokoh serta latar. Biasanya eksposisi terletak pada bagian awal. Dalam tahapan ini pegarang memperkenalkan para tokoh dan memberikan gambaran peristiwa yang akan terjadi.

              • Rangsangan

              Rangsangan adalah tahapan alur ketika muncul kekuatan, kehendak, kemauan, sikap, atau pandangan yang saling bertentangan.

              • Konflik atau tikaian

              Bagian ini merupakan tahapan ketika suasana emosional  memanas karena adanya pertentangan dua atau lebih kekuatan. Konflik dapat dikelompokkan menjadi empat, yaitu: manusia dengan alam, manusia dengan sesama, manusia dengan dirinya sendiri (batin), dan manusia dengan penciptanya.

              • Rumitan atau komplikasi

              Komplikasi merupakan tahapan ketika suasana semakin panas karena konflik semakin mendekati puncaknya. Gambaran nasib tokoh semakin jelas meskipun belum sepenuhnya terlukiskan.

              • Klimaks

              Klimaks adalah titik puncak cerita. Bagian ini merupakan tahapan ketika pertentangan yang terjadi mencapai titik optimalnya. Peristiwa dalam tahap ini merupakan pengubah nasib tokoh. Ini merupakan puncak rumitan dan puncak ketegangan penonton.

              • Krisis atau titik balik

              Bagian ini adalah bagian alur yang mengawali leraian. Tahap ini ditandai oleh perubahan alur cerita menuju kesudahannya.

              • Leraian

              Leraian adalah bagian struktur alur sesudah tercapainya klimaks, merupakan peristiwa yang menunjukkan perkembngan lakuan kearah selesaian. Dalam tahap ini kadar pertentangan mereda.

              • Penyelesaian

              Ini merupakan bagian akhir alur drama. Dalam tahap ini biasanya rahasia atau kesalahpahaman yang bertalian dengan alur cerita terjelaskan. Kesimpulan terpecahkannya masalah dihadirkan dalam tahap ini.

              Dalam cerita konvensional, struktur dramatik yang dipergunakan adalah struktur dramatik Aristoteles. Bagian-bagian dari struktur tersebut adalah: (Sumardjo dan Saini, 1986: 142-143)

              • Eksposisi

              Eksposisi adalah bagian awal atau pembukaan dari suatu karya sastra drama. Bagian ini memberikan penjelasan atau keterangan mengenai berbagai hal yang diperlukan untuk dapat memahami peristiwa berikutnya dalam cerita, seperti tokoh cerita, masalah, tempat dan waktu, dan sebagainya.

              • Komplikasi

              Bagian ini sering disebut juga penggawatan. Komplikasi merupakan lanjutan dari eksposisi dan peningkatan daripadanya. Dalam bagian ini salah seorang tokoh cerita mulai mengambil prakarsa untuk mencapai tujuan tertentu. Akan tetapi hasil dari prakarsa itu tidak pasti sehingga timbullah kegawatan.

              • Klimaks

              Komplikasi kemudian disusul klimaks. Dalam bagian ini pihak-pihak yang berlawanan, berhadapan untuk melakukan perhitungan terakhir yang menentukan nasib tokoh dalam cerita.

              • Resolusi

              Dalam resolusi semua masalah yang ditimbulkan oleh prakarsa tokoh terpecahkan.

              • Konklusi

              Dalam bagian ini nasib tokoh cerita sudah pasti. Konklusi merupakan akhir cerita.

              C. Pembahasan

              Dari berbagai pendapat tersebut dapatlah dikemukakan bahwa ada bermacam-macam jenis alur. Pembagian alur tersebut didasarkan pada berbagai aspek. Berdasarkan  kriteria urutan waktu, dikenal adanya alur maju dan alur mundur. Namun adapula yang menambahnya dengan alur campuran, yaitu perpaduan antara alur maju dan alur mundur. Berdasarkan  kriteria jumlah, dibedakan menjadi alur tunggal dan alur jamak. Berdasarkan kriteria hubungan antarperistiwa,  terdapat alur erat dan alur longgar. Sedangkan berdasarkan kriteria cara pengakhirannya, dikenal adanya alur tertutup dan alur terbuka. Akan tetapi dalam Kamus Istilah Sastra terdapat juga alur bawahan dan alur menanjak.

              Dalam sebuah alur terdiri dari beberapa bagian, yaitu bagian awal, tengah, dan akhir. Di dalam bagian-bagian tersebut terdiri atas eksposisi, rangsangan, konflik atau tikaian, rumitan atau komplikasi, klimaks, krisis atau titik balik, leraian, penyelesaian. Pada dasarnya alur terdiri atas bagian-bagian tersebut, namun ada yang sering menyebutnya dengan istilah-istilah lain.

              D. Kesimpulan

              Macam-macam jenis alur dibedakan berdasarkan beberapa aspek. Mulai dari  berdasarkan  kriteria urutan waktu, jumlah, hubungan antarperistiwa, sampai cara pengakhiran. Jenis-jenis alur tersebut adalah alur maju, alur mundur,  alur campuran, alur tunggal, alur jamak, alur erat, alur longgar, alur tertutup, alur terbuka, alur bawahan, dan alur menanjak.  Dalam alur terdapat tiga bagian, yaitu: bagian awal, tengah, dan akhir. Bagian-bagian tersebut terdiri atas eksposisi, rangsangan, konflik atau tikaian, rumitan atau komplikasi, klimaks, krisis atau titik balik, leraian, dan penyelesaian.

              E. Penutup

              Dengan demikian telah kita ketahui beberapa macam dari alur dan juga bagian-bagian dari alur. Semoga risalah ini bermanfaat untuk membantu kita memahami jenis-jenis alur, struktur alur, dan membantu dalam perkuliahan Pengkajian dan Apresiasi Drama.

              DAFTAR PUSTAKA

              Hariyanto, P. 2000. Pengantar Belajar Drama. Yogyakarta: PBSID Universitas Sanata Dharma.

              Nurdin, Ade dan Maryani, Yani. 2002. Intisari Bahasa dan sastra Indonesia. Bandung: Pustaka Setia.

              Sudjiman, Panuti. 1990. Kamus Istilah Sastra. Jakarta: Universitas Indonesia.

              Sumardjo, Jacob dan K.M. Saini. 1986. Apresiasi Kesusastraan. Jakarta: Gramedia.

              www.google.com

              About these ads

              14 thoughts on “Jenis Alur Drama

              1. beruntung saya bisa menemukan artikel ini.
                saya sedang mengerjakan skripsi tentang plot development. kalau saya bisa minta tolong, judul, penulis, dan penerbit buku yang dikutip dalam artikel ini apa saja ya?
                dan adakah buku referensi dalam bahasa inggris yang sejenis dengan buku-buku di atas?
                terima kasih

              Berikan Balasan

              Please log in using one of these methods to post your comment:

              WordPress.com Logo

              You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

              Twitter picture

              You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

              Facebook photo

              You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

              Google+ photo

              You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

              Connecting to %s